Minggu, 15 April 2012

SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA




PERMASALAHAN POKOK
DALAM SISTEM PEREKONOMIAN .....1)
                     Apakah jenis barang-barang dan jasa-jasa yang harus diproduksikan (masalah pilihan) ?

                     Bagaimanakah teknik dan gabungan faktor-faktor produksi yang harus digunakan untuk menghasilkan barang-barang dan jasa-jasa tersebut (masalah teknologi) ?

                     Bagaimana pendapatan masyarakat didistribusikan di antara faktor-faktor produksi, dan bagaimana distribusi itu harus diperbaiki agar kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan mencapai taraf yang maksimal (maslah distribusi dan welfare)  ?


PERMASALAHAN POKOK
DALAM SISTEM PEREKONOMIAN ......2)
               Apakah penggunaan faktor-faktor produksi sudah mencapai efisiensi yang tinggi ?

               Mengapakah selalu timbul masalah yang  berkenaan dengan harga dan bagaimanakah mengatasinya ?

               Bagaimanakah usaha yang harus dijalankan agar dari satu masa ke masa faktor-faktor produksi tetap dapat digunakan secara efisien ?



Permasalahan Pokok
d
alam Perekonomian Makro


Permasalahan     pokok   dalam   perekonomian makro dapat
digolongkan ke dalam 2 macam yakni masalah jangka pendek
atau masalah stabilisasi dan masalah jangka panjang atau
masalah pertumbuhan
( Boediono, 1994 :1) :

              Masalah Jangka Pendek atau Masalah Stabilisasi.

Masalah ini berkaitan dengan bagaimana “menyetir” perekonomian nasional dari bulan ke bulan, dari triwulan ke triwulan atau dari tahun ke tahun, agar terhindar dari tiga penyakit makro, yaitu,
(1) inflasi,
(2) pengangguran, dan
(3) ketimpangan dalam neraca pembayaran.


2.Masalah Jangka Panjang atau
Masalah Pertumbuhan.

Masalah ini adalah bagaimana kita menyetir perekonomian agar terjadi ;
                keserasian antara pertumbuhan penduduk,
                pertambahan kapasitas produksi, dan
                tersedianya dana untuk investasi.

Pada dasarnya masalahnya juga berkisar pada bagaimana menghindari ketiga penyakit makro di atas, tetapi perspektif waktunya lebih panjang
( lima tahun, sepuluh tahun, atau bahkan dua puluh lima tahun).

1.Solusi Masalah Perekonomian Makro
·         Solusi Masalah Jangka Pendek :

                Menambah jumlah uang yang beredar,
                Menurunkan tingkat bunga,
                Mengenakan pajak impor,
                Menurunkan pajak pendapatan atau pajak penjualan,
                Menambah pengeluaran pemerintah,
                Mengeluarkan obligasi pemerintah dan sebagainya.

2. Solusi Masalah Jangka Panjang.

Sedangkan jika ingin memecahkan masalah jangka panjang, tentu juga harus menerapkan kebijakan yang berkaitan dengan masalah jangka panjang, seperti mis;
                 Kebijakan yang berkaitan dengan kapasitas total perekonomian,
                 Jumlah penduduk dan angkatan kerja, serta
                 Lembaga-lembaga sosial-politik-ekonomi yang ada.


3.Kebijakan-kebijakan yang berkaitan dengan pengeluaran pemerintah dan perpajakan dikenal sebagai kebijakan fiskal.

Kebijakan yang berkaitan dengan penawaran dan permintaan uang dikenal dengan kebijakan moneter.


SISTEM PEREKONOMIAN
                      Sistem perekonomian pasar/Liberalis/ kapitalis/ perekonomian bebas, sistem ini dipelopori oleh mashab klasik yaitu Adam Smith

                      Sistem perekonomian perencanaan terpusat/ terpimpin/ komunis dipopulerkan oleh Karl Marx, di mana pemerintah campur tangan penuh terhadap perekonomian negara.

                      Sistem perekonomian campuran  di mana pada satu sisi pemerintah memberikan kebebasan pada masyarakat untuk berusaha dalam memenuhi kebutuhannya, tetapi di sisi lain pemerintah juga turut campur dalam perekonomian.  


PERAN
PEMERINTAH
DALAM PEREKONOMIAN
         Pihak pemerintah bertugas untuk mengatur, mengendalikan dan mengadakan kontrol atas jalannya roda perekonomian.
Sedangkan pihak swasta diberi peluang untuk melakukan usaha guna memenuhi  kebutuhannya maupun masyarakat .
         Bentuk campur tangan pemerintah dalam perekonomian campuran adalah :
              Membuat peraturan-peraturan
              Secara langsung ikut serta dalam kegiatan-kegiatan ekonomi
              Melaksanakan kebijakan fiskal dan moneter


ALIRAN BARANG DAN JASA DALAM SUATU PEREKONOMIAN YANG TIDAK MELIBATKAN PEMERINTAH
}  Hubungan Pelaku Ekonomi
Dalam Perekonomian Sederhana
}  Menurut Samuelson dan Nordhaus (1997 : 78-88) , untuk mengevaluasi keberhasilan suatu perekonomian secara keseluruhan, para ekonom memandangnya dari empat bidang yaitu : 
1.Output,
2.Kesempatan kerja,
3.Stabilitas harga, dan
4.Perdagangan internasional.




1.Output
       Mencapai output yang tinggi  dengan laju pertumbuhan cepat.
 
Tujuan akhir kegiatan ekonomi  adalah  menghasilkan   barang dan jasa   yang dibutuhkan   oleh masyarakat (pangan, sandang, papan, pendidikan, kesehatan, dsb).
       Ukuran besarnya output  perekonomian yang paling  komprehensif   adalah Produk  Nasional Bruto ( Gross National Product = GNP),
yaitu; nilai pasar atas semua produk akhir barang dan jasa yang dihasilkan suatu negara selama satu tahun
2. Kesempatan kerja
       Kesempatan kerja tinggi, Pengangguran rendah.

Tujuan kebijakan ekonomi makro berikutnya adalah kesempatan kerja setinggi mungkin dan pengangguran serendah mungkin.
Setiap `penduduk pasti menginginkan pekerjaan yang baik dan diberi upah yang cukup besar, tanpa harus menunggunya terlalu lama.

3. Stabilitas  Harga.
       Tujuan selanjutnya adalah mempertahankan kestabilan harga di pasar bebas.
Cara yang paling umum untuk mengukur tingkat harga keseluruhan adalah Indek Harga Konsumen (IHK) atau consumer price index (CPI).
Perubahan tingkat harga dinyatakan sebagai laju inflasi. Laju inflasi dari IHK dapat dirumuskan sebagai berikut :

                                                        IHK tahun ini – IHK tahun lalu
      Laju inflasi dari IHK     =     -------------------------------------------- ´ 100%
                                                                 IHK tahun lalu


Dalam pasar bebas, harga-harga sepenuhnya ditentukan oleh penawaran dan permintaan, pemerintah tidak campur tangan mengawasi harga barang tertentu.
4. Perdangangan Internasional.
Tujuan  yang terakhir dari  kebijakan ekonomi makro sebagian besar negara adalah mencapai keseimbangan impor dan ekspornya. 

Selisih antara nilai ekspor dan nilai impor disebut ekspor bersih atau ekspor neto.
Bila nilai ekspor neto positif disebut surplus perdagangan.
Sebaliknya jika nilai ekspor negatif disebut defisit perdagangan.
Seiring
ing dengan itu diupayakan agar nilai tukar uang  (kurs) berlangsung stabil.


Instrumen Kebijakan
Makro Ekonomi


1.Kebijakan Fiskal.
Kebijakan ini berisi dua kebijakan pokok, yaitu :

1.B
elanja Negara (government expenditure)
2.S
istem Perpajakan.

Yang termasuk belanja negara adalah seluruh pembayaran atau pembelian barang-barang dan jasa untuk kepentingan nasional
2.Kebijakan Moneter. 

Melalui kebijakan  moneter  pemerintah melakukan pengetatan terhadap uang beredar nasional, kredit serta perbankan. 

Dengan mengurangi jumlah uang beredar akan meningkatkan suku bunga serta mengurangi investasi, yang berarti menurunkan GNP dan inflasi
3.Kebijakan Ekonomi Internasional. 

Kebijakan ekonomi internasional dapat dibagi ke dalam dua kategori.
       Pertama, kebijakan perdagangan meliputi tarif, quota, dan kebijakan lain yang menghambat atau mendorong impor atau ekspor.
Kedua,  pengelolaan pasar valuta asing. Suatu negara dapat menganut sistem nilai tukar baku atau nilai tukar mengambang.
4.Kebijakan Pendapatan ( Kebijakan Pengupahan) 

Merupakan usaha pemerintah untuk secara langsung mempengaruhi kecenderungan  tingkat upah dan harga guna menekan laju inflasi.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar